[Resensi Buku] Dusta-Dusta Kecil by Liane Moriaty | Kebohongan yang Paling Berbahaya

Judul buku: Big Little Lies
Sub judul: Dusta-Dusta Kecil
Penulis: Liane Moriaty
Alih bahasa: Lina Jusuf
Editor: Bayu Anangga
Desain sampul: Marcel A.W
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit: 2016
Tebal buku: 512 halaman
ISBN: 978-602-03-3406-6



BLURB

Pembunuhan? Kecelakaan tragis?
Yang pasti seseorang tewas. Tapi, siapa yang melakukan apa?

Semuanya bermula pada hari orientasi TK di Pirriwee Public School: ketika Jane—seorang ibu tunggal yang penuh rahasia—mengantar putranya ke sekolah dan bertemu dengan Madeline yang sinis dan penuh semangat, serta Celeste yang cantik tapi selalu gelisah.

Saat insiden kecil yang melibatkan anak-anak ketiga wanita itu dengan cepat berubah serius, dan bisik-bisik antaribu menjadi gosip-gosip jahat... tak ada lagi yang tahu siapa yang benar dan siapa yang berbohong. Hingga seseorang harus membayar dengan nyawa...


RESENSI


Apa jadinya jika tiga wanita dengan kepribadian dan latar belakang yang berbeda, berteman karena sebuah "kecelakaan" dan berkoalisi dalam perseteruan antar orangtua murid sekolah taman kanak-kanak?
Bagaimana jika satu insiden kecil bisa memberi efek yang meluas dan saling menjatuhkan seperti domino?

Miss Barnes: Para orangtua helikopter. Sebelum aku mulai bekerja di Pirriwee Public, kupikir cerita itu dibesar-besarkan, cerita tentang para orangtua yang terlalu terlibat dengan anak-anak mereka. Maksudku, ayah dan ibuku menyayangiku, mereka tertarik denganku, ketika aku tumbuh besar di tahun 90-an, tapi mereka tidak terobsesi denganku. (hal. 16)

Membaca novel ini benar-benar pengalaman yang menyenangkan sekaligus menegangkan. Sedari awal saya dibuat menebak-nebak apa yang sesungguhnya terjadi. Siapa korban dan siapa pelaku. Semua yang semula abu-abu dan hanya berupa pernyataan-pernyataan samar dan rancu dari para saksi, semakin lama terangkai menjadi satu jalinan cerita yang ternyata berujung mengerikan.

Big Little Lies menarik bagi saya karena saya sendiri merasa terikat dengan kisahnya. Saya merasa situasi yang dihadapi para ibu-ibu mudan ini begitu dekat dan lekat serta mudah saya jumpai di lingkungan sekolah. Saya teringat insiden ketika salah seorang teman putra saya menendang teman yang lain hingga kakinya memar, dan kemudian perseteruan dingin para ibu pun dimulai. Persis seperti yang terjadi dalam novel ini. Ketika di hari pertama sekolah, Amabella telah diserang secara fisik oleh seseorang, dan menuding Ziggy sebagai pelakunya, dari situlah segala jalinan kerumitan dimulai. Dari situlah kebohongan-kebohongan kecil mulai terkuak, hingga menampakkan kebohongan besar yang sesungguhnya.

Karakter dalam novel ini begitu kompleks tapi konsisten. Masing-masing tokoh menunjukkan karakter yang kuat dan khas. Madeline yang sinis dan sedikit serampangan tapi selalu siap dan sigap menolong, memiliki masalah kecemburuan terhadap istri baru mantan suaminya dan merasa kehilangan kontrol atas putri pertamanya. Sifat Madeline terasa natural dan loveable karena ketidaksempurnaannya. Ada pula Celeste yang cantik, mapan, dan memiliki suami idaman. Celeste adalah simbol ibu ideal dengan dua anak laki-laki kembar yang nggak bisa diam. Namun ia selalu gelisah dan seolah memendam sesuatu. Yang tak kalah misteriusnya adalah Jane, seorang ibu tunggal yang terampil dan penyayang. Masa lalunya dan alasan kepindahannya ke Pirriwee  begitu samar. Ia selalu cemas dan ketakutan bila menyangkut Ziggy, putranya.
Masih ada pula Renata, seorang ibu bekerja yang sukses karirnya dan memiliki putri yang berbakat. Seorang ibu yang terlalu melindungi anaknya dan memperlakukan seorang anak yang dianggapnya nakal seperti seorang kriminal. Meh.
Renata ini tipe ibu-ibu yang bakal saya hindari jika ada di lingkup pergaulan sesama wali murid. Wkwkwkk... Tipe yang malas banget berurusan dengannya. Karena saya bukan Madeline yang tangguh dan bisa balas meng-KO orang semacam Renata. XD

Well, kisah dalam novel ini meski merupakan thriller psikologi namun juga sarat sindiran akan gaya asuh orangtua masa kini. Juga pesan bahwa tindakan perundungan yang dilakukan seorang anak, bisa jadi karena dia mencontohnya dari seseorang. Maka sebagai orangtua, kita diharap berhati-hati dalam berbicara dan bertindak.
Saya merasa Big Little Lies merupakan novel yang paling mengena di hati saya sepanjang tahun ini (ya walau saya nggak terlalu banyak membaca juga untuk tahun ini), jadi buat kalian yang suka tipe novel thriller psikologis, harus banget baca novel ini. 😉

Share this post:

Related Posts

Comments are closed.

View My Stats